BERITA SEKITAR KADIN KOTA SEMARANG

Berita Tokopedia Bangun Lapak Khusus Bagi Pengusaha Asal Semarang

Tokopedia Bangun Lapak Khusus Bagi Pengusaha Asal Semarang

28
Mar
2017

Dok. Tokopedia (Kanan ke kiri) COO Tokopedia, Ketua Kadin Kota Semarang, Walikota Semarang, Ketua Koperasi & UMKM Semarang, Dirut Bank Jateng 

SEMARANG, KOMPAS.com - Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Kota Semarang dan perusahaan e-commerce Tokopedia bekerja sama menyosialisasikan manfaat internet untuk mendorong peningkatan bisnis pengusaha lokal.

Dua lembaga tersebut memberikan sosialisasi pemanfaatan internet dalam membangun bisnis kepada ratusan pemilik merek lokal di Balaikota Semarang, Senin (27/3/2017).

COO Tokopedia Leontinus Alpha Edison yang hadir dalam acara tersebut mengatakan bahwa lebih dari 30 persen merchant Tokopedia di Jawa Tengah berasal dari Semarang.

Hal ini menandakan tingginya kepercayaan para pemilik merek lokal di kota ini terhadap Tokopedia.

Menurut dia, para merchant dari Semarang berani memasarkan produk-produk terbaiknya melalui platform Tokopedia, namun masih lebih banyak lagi peluang yang bisa diciptakan oleh lebih banyak masyarakat Semarang.

"Maka kami berkomitmen untuk terus mengadakan pelatihan pemanfaatan internet dalam membangun bisnis kepada para pemilik merek lokal di kota ini secara berkala dan berkesinambungan,” kata Leontinus melalui siaran pers ke Kompas.com.

Menurut Leon, pihaknya akan mengawali terwujudnya Laman Kota Semarang di Tokopedia, Yakni, halaman khusus yang menjadi katalisator pemasaran produk para pemilik merek lokal di Semarang dan terintegrasi langsung dengan Tokopedia.

Laman Kota Semarang di Tokopedia ini rencananya diluncurkan pada pertengahan April mendatang.

Selain bekerja sama dengan Kadin Kota Semarang, peluncuran laman tersebut juga melibatkan pemerintah kota setempat. 

“Tokopedia juga siap mendukung program transparansi keuangan dan cashless society Semarang lewat marketplace, salah satunya melalui Laman Kota Semarang, maupun digital goods; bayar pulsa, listrik, air, BPJS hingga berdonasi,” ujar Leon.

Sementara itu, Ketua Kadin Kota Semarang Arnaz Agung mendukung langkah ini. Menurut dia, dimulai dari Tokopedia, produk-produk yang dihasilkan oleh para pemilik bisnis di Semarang diharapkan bisa dikenal oleh lebih banyak masyarakat Indonesia.

"Sistem Tokopedia mulai dari logistik hingga metode pembayaran akan lebih memudahkan para UMKM Semarang dalam memasarkan produknya,” tutur Arnaz.

Pasar E-Commerce

Sebelumnya, berdasarkan laporan hasil riset Accenture, sebuah lembaga konsultan yang bergerak di bidang teknologi digital, memperkirakan pasar e-commerce di Indonesia akan bergerak pesat dari 1,3 miliar dollar AS pada 2015, menjadi 7,9 miliar dollar AS pada 2020.

Hasil riset Accenture dirilis di Singapura, Jumat (26/2/2016). Managing Director Accenture Digital, Mohamed Sirajuddeen menuturkan, salah satu faktor yang mendorong perkembangan pasar e-commerce di Indonesia adalah efektivitas berbelanja secara online.

Hal serupa ditemukan di negara lain yang juga menjadi objek riset, yakni China dan Singapura.

"Bagi konsumen di Asia, khususnya China, Singapura, dan Indonesia, bagi mereka waktu adalah hal yang sangat berharga. Berbelanja via online sangat memudahkan hidup mereka," kata Sirajuddeen.

http://ekonomi.kompas.com/read/2017/03/28/081850126/tokopedia.bangun.lapak.khusus.bagi.pengusaha.asal.semarang

Trackback (0) | Permalink